Sewa Mobil untuk Dipakai Bergantian, Bagaimana Hukumnya?

04 Agu 2022, 14:54:41 WIB Syiar
Sewa Mobil untuk Dipakai Bergantian, Bagaimana Hukumnya?

Dalam konsep fikih muamalah, kita akan mendapati suatu akad transaksi yang membolehkan kita untuk menyewa suatu barang atau jasa untuk menggunakan kemanfaatannya, kemudian kita memberikan upah atas kemanfaatan tersebut. Akad itu disebut dengan akad ijarah, yaitu akad sewa menyewa. Penjelasan lengkap mengenai akad ijarah yang meliputi definisi, syarat, rukun dan dalil-dalilnya dapat dibaca di sini.

Dalam akad ijarah atau sewa menyewa, syarat kemanfaatan suatu barang yang disewa adalah dapat digunakan saat itu juga. Apabila syarat dari sebuah akad tidak terpenuhi, maka akadnya pun tidak sah. Misalnya Ahmad menyewa suatu mobil untuk digunakan dalam jangka waktu dua hari dengan biaya 600 ribu, maka pada waktu selesai akad itulah Ahmad sudah dapat menggunakan kemanfaatan dari mobil tersebut.

Terkait hal yang berkaitan dengan kemanfaatan sesuatu yang disewa, Syekh Zakariya al-Anshari menyebutkan dalam Tuhfah al-Thulab: “Hendaknya manfaat suatu barang diperoleh bersamaan dengan akad dalam sewa menyewa barang”. (Syekh Zakariya al-Anshari, Tuhfah al-Thullab bi Syarh Matn Tanqih al-Lubab, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, cetakan pertama, 1997, hlm. 156)

Baca Lainnya :

Namun terkadang kenyataannya saat ini barang yang kita sewa tidak dapat langsung dipakai kemanfaatannya. Kita harus menunggu beberapa waktu terlebih dahulu untuk dapat menggunakan kemanfaatan barang tersebut. Hal ini tentunya sudah merupakan bagian dari kesepakatan akad sewa menyewa antara muktari (pihak yang menyewa) dan mukri (pihak yang menyewakan).

Semisal mobil yang disewa Ahmad, karena masih digunakan oleh pengguna lain, maka ia baru dapat menggunakan mobil pada pukul 10.00 WIB. Misal lainnya adalah suatu sekolah ingin menyewa lapangan bermain futsal. Pada hari Senin mereka merencanakan untuk bermain di hari Sabtu pukul 9.00 hingga pukul 12.00 WIB dan langsung menelepon penjaga lapangan futsal untuk booking atau memesan lapangan. Dalam akad yang mereka lakukan, kita melihat bahwa meski pun mereka sudah menyewa lapangan sejak hari Senin, namun penggunaan lapangan tetap dilakukan pada hari Sabtu. Kasus sewa menyewa di atas ‘kemanfaatan suatu barang’ tidak langsung didapat meski akadnya sudah dilakukan. Hal ini terjadi juga apabila sekelompok orang menyewa barang dengan satu akad, namun penggunaannya bergantian.

Misalnya, Ahmad, Ali dan Jafar menyewa motor kepada Junaid. Mereka bertiga memiliki kepentingan yang sama, yaitu untuk tes wawancara di salah satu pabrik yang jaraknya lumayan jauh dari rumah mereka. Jadwal wawancara Ahmad di hari Senin, Ali di hari Selasa, sedangkan Jafar di hari Rabu. Mereka pun menyewa motor di hari Ahad malam dari Junaid dan memakainya bergantian di tiga hari yang berbeda. Dengan harga 100 ribu belum termasuk bensin, mereka patungan bersama-sama dan membayarnya kepada Junaid.